Krisis Chip Semikonduktor dan Covid-19 Bikin Toyota Pangkas Produksi Hingga 40 Persen, Ini Kata Toyota Indonesia

Evan · 21 Agu, 2021 09:38

Produksi Toyota Krisis Chip Semikonduktor

Pabrikan asal Jepang, Toyota, terpaksa mengurangi produksi kendaraan di seluruh pabrik mereka hingga 40 persen. Dari total rencana produksi 900.000 unit menjadi hanya 540.000 unit pada September 2021 mendatang.

Langkah ini diambil setelah Toyota mengalami kesulitan mendapatkan suplai chip semikonduktor yang dibuat beberapa perusahaan semikonduktor. Kondisi krisis chip semikonduktor ini sebenarnya sudah terjadi sejak awal tahun. Tapi situasinya kini makin diperparah karena lonjakan kasus penyebaran corona virus di Jepang.

Akibat krisis kesehatan global itulah yang memaksa Toyota untuk menutup pabrik di negara tersebut dan juga beberapa negara asia tenggara seperti Vietnam dan Malaysia. Kedua negara masing-masing memiliki pabrik produksi Toyota, baik suku cadang maupun kendaraan. 

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Pabrikan Lain Juga Alami Krisis Chip Semikonduktor

Krisis Chip Semikonduktor -1

Toyota mengurangi jumlah produksi beberapa modelnya

Krisis microchip yang menimpa Toyota sebetulnya tidak terlalu parah, jika dibandingkan produsen lain. Sebagai contoh Volkswagen dan Peugeot yang sampai harus mengurangi fitur-fitur penting di dalam mobil.

Efek pada Toyota dirasa masih bisa disiasati karena Toyota menggunakan chip semikonduktor lebih sedikit ketimbang pabrikan lain pada mobil rakitan mereka. 

Baca Juga:Jangan Cuek, Gagal Connect Jadi Kelemahan Immobilizer yang Patut Diwaspadai

Mengapa Chip Semikonduktor Begitu Penting?

Krisis Chip Semikonduktor -2

Microchip memiliki tugas penting pada mobil modern

Seperti kita tahu, sebuah microchip pada kendaraan roda empat umumnya digunakan untuk menggerakkan fitur-fitur modern karena tugasnya yang menggantikan sistem mekanis yang dulu digunakan. Lebih dari itu, microchip juga memungkinkan berbagai fitur tersebut untuk dapat bekerja dengan baik. 

Mobil modern saat ini rata-rata menggunakan lebih dari 1.400 microchip. Bahkan untuk beberapa mobil mewah dengan teknologi yang kompleks, bisa menggunakan sekitar 3.000 chip semikonduktor.

Fitur-fitur di dalam mobil yang memanfaatkan teknlogi ini antara lain adalah airbag, kamera parkir, sistem ABS, power window otomatis, speedometer digital serta beberapa fitur lainnya. Dengan microchip juga tercipta fitur-fitur keselamatan aktif, sebut saja Toyota Safety Sense (TSS) yang ada pada Toyota Raize.

Ada 14 Pabrik Toyota yang Mengurangi Produksi

Krisis Chip Semikonduktor -3

Pabrik Toyota di Takaoka, Prefektur Toyama, Jepang

Total ada 14 pabrik baik di Jepang maupun negara lain yang terdampak langsung krisis chipsemikonduktor ini. Dari sekitar 360.000 unit yang mengalami pemangkasan produksi, 140.000 unit berasal dari Jepang sendiri.

Satu diantaranya pabrik Toyota di Takaoka yang memproduksi Toyota Prius dan SUV RAV4 untuk pasar domestik dan keperluan ekspor. Sisanya merupakan produksi di Amerika Serikat, China, Eropa dan negara-negara Asia termasuk Indonesia.

Baca juga: Pabrik Honda Odyssey Ditutup Tahun Depan, Pertanda Discontinue?

Bagaimana Pabrik Toyota Indonesia?

Krisis Chip Semikonduktor dan Covid-19 Bikin Toyota Pangkas Produksi Hingga 40 Persen, Ini Kata Toyota Indonesia 04

Pabrik TMMIN di Indonesia

Informasi ini tentu sedikit banyak berimbas juga dengan Indonesia. Mengingat Toyota pun memiliki pabrik di negara ini. Lalu apakah kondisi tersebut berdampak adanya penurunan jumlah produksi Toyota di Indonesia?

Bob Azzam, Direktur Corporate Affairs PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) menjelaskan kalau tidak dapat dipungkiri krisis chip semikonduktor saat ini menjadi awan kelam bukan cuma buat Toyota tapi juga seluruh produsen otomotif di dunia.

"Toyota Indonesia berusaha untuk membatasi meluasnya dampak dari kekurangan pasokan komponen semikonduktor," kata Bob. Ia juga meyakini kondisi ini akan berangsur membaik di pertengahan semester kedua 2021. Ia juga yakin Toyota di Indonesia mampu mengatasi situasi tersebut sehingga tidak menjadi krisis dan membuat produksi jadi terganggu.

Baca Juga:Toyota Indonesia Bakal Undi Siapa yang Beruntung Dapat GR Yaris 2021

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Komentar

20% lebih tinggi dari harga jual rata-rata

Toyota Camry 2.5 G

Upgrade

Tambahkan mobil Anda

Pemeriksaan mobil dan pelayanan transaksi hanya tersedia di Pulau Jawa

Mobil Terbaru