Tahun Depan Mobil di Bawah Rp240 Juta Akan Dikategorikan Mobil Rakyat, Tak Kena PPnBM

Adit · 30 Des, 2021 08:37

Tahun Depan Mobil di Bawah Rp240 Juta Akan Dikategorikan Mobil Rakyat, Tak Kena PPnBM 01

Honda Brio Satya.
  • Menperin usulkan adanya kategori mobil rakyat
  • Mobil rakyat yang dimaksud dibebaskan dari PPnBM
  • Harganya harus di bawah Rp240 juta, maksimal mesin 1.500 cc, dan lokal kontennya minimal 80 persen

Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita mengaitkan kembali kelompok mobil yang bakal mendapatkan insentif berupa pembebasan PPnBM (Pajak Penjualan atas Barang Mewah). Selain itu, Menperin juga membahas 'mobil rakyat' yang seharusnya tidak dikenakan PPnBM.

Dirinya mengatakan, syarat kendaraan roda empat bisa dikatakan sebagai mobil rakyat adalah harga jualnya di bawah Rp240 juta. Menurutnya mobil yang termasuk di dalamnya merupakan mobil rakyat, sehingga tidak masuk dalam golongan barang mewah. 

Tahun Depan Mobil di Bawah Rp240 Juta Akan Dikategorikan Mobil Rakyat, Tak Kena PPnBM 02

Menperin tengah usulkan ke Kemenkeu hadirkan mobil rakyat

Baca Juga: Asyik Honda Brio Satya hingga Toyota Innova Berpotensi Dapat Diskon PPnBM Permanen!

"Mobil rakyat itu yang harganya sekitar Rp240 juta, Di mata kami, Kementerian Perindustrian, harga mobil Rp240 juta itu sudah mobil rakyat, jadi sudah tidak bisa lagi disebut barang mewah," ujar Agus dalam konferensi pers di Jakarta, Rabu (29/12). 

Bukan cuma dari harga, Agus menambahkan, mobil rakyat yang dimaksud juga harus dibatasi dari kapasitas mesin paling besar 1.500 cc. Kemudian memenuhi tingkat komponen dalam negeri atau TKDN minimal 80 persen, yang artinya mobil tersebut juga haruslah diproduksi di dalam negeri.

Tahun Depan Mobil di Bawah Rp240 Juta Akan Dikategorikan Mobil Rakyat, Tak Kena PPnBM 01

Syarat mobil rakyat adalah harganya di bawah Rp240 juta

"Bagaimana kami mendorong supaya pendalaman manufakturnya sebanyak-banyaknya stay di Indonesia, jadi hitung-hitungan kami mobil yang disebut mobil Indonesia itu apabila local content-nya 80 persen," tambahnya.

Usulan Mobil Rakyat Sudah Diajukan ke Kemenkeu

Agus mengatakan, usulan ini sudah disampaikan ke Menteri Keuangan Sri Mulyani. Sehingga besar harapannya dengan adanya kategori mobil rakyat, bisa lebih menggairahkan pasar, meningkatkan performa industri otomotif nasional, dan utamanya pabrikan bisa memacu produktivitasnya menggunakan komponen lokal. 

Baca Juga: Inden Toyota Veloz Sampai 3 Bulan, Siap-siap Nggak Dapat Diskon PPnBM!

Namun Menperin tidak merinci kapan target pembebasan PPnBM untuk mobil rakyat diterapkan. "Kami sudah merumuskan apa yang disebutkan definisi mobil sebagai mobil rakyat, sehingga dia tidak lagi disebut barang mewah dengan berbagai macam kriteria," katanya. 

Tahun Depan Mobil di Bawah Rp240 Juta Akan Dikategorikan Mobil Rakyat, Tak Kena PPnBM 02

Syarat mobil rakyat juga kapasitas mesin maksimal 1.500 cc

Bagaimana Nasib LCGC? 

Dengan kriteria yang dimaksudkan tadi, maka harusnya produk-produk Low Cost Green Car (LCGC) atau pemerintah menyebutnya sebagai Kendaraan Hemat Bahan Bakar dan harga Terjangkau (KBH2) termasuk ke dalamnya. Sebab sudah memenuhi syarat harga jauh lebih murah dan kapasitas mesin semuanya di bawah 1.500 cc. 

Bila mengacu lampiran Keputusan Menteri Perindustrian Nomor 1737 Tahun 2021, tentang daftar kendaraan bermotor yang PPnBM-nya ditanggung pemerintah, mobil LCGC seperti Honda Brio Satya, Toyota Calya, Toyota Agya, Daihatsu Sigra, dan Daihatsu Ayla juga memiliki local purchase di atas 80 persen. 

Tahun Depan Mobil di Bawah Rp240 Juta Akan Dikategorikan Mobil Rakyat, Tak Kena PPnBM 03

Mobil rakyat harus diproduksi di dalam negeri

Hanya saja dengan usulan kategori mobil rakyat tadi, maka mobil-mobil LCGC akan sama rata seperti kelas mobil lainnya. Karena selama ini produk LCGC telah terlebih dulu mendapat keistimewaan berupa bebas PPnBM dan dijual dengan harga relatif murah. 

Jadi alangkah ideal manakala mobil LCGC seperti yang telah disebutkan di atas, lebih cocok disebut mobil rakyat pada saat kemunculannya 2013 lalu. Bahkan Daihatsu Ayla pernah dijual di bawah Rp100 juta. 

Baca Juga: Waduh, Toyota Avanza dan Daihatsu Xenia Tak Masuk Calon Penerima Diskon PPnBM Permanen

Komentar

20% lebih tinggi dari harga jual rata-rata

Daihatsu Ayla 1.0L D MT

Upgrade

Tambahkan mobil Anda

Pemeriksaan mobil dan pelayanan transaksi hanya tersedia di Pulau Jawa

Mobil Terbaru