Logo Vespa
Setelah Perang Dunia II, mengingat kesepakatannya untuk menghentikan aktivitas perang dengan Sekutu, Italia memiliki industri pesawat terbangnya yang sangat dibatasi baik kemampuan maupun kapasitasnya. Piaggio muncul dari konflik dengan pabrik pesawat pembom Pontedera dihancurkan oleh pemboman. Ekonomi Italia yang lumpuh, dan kondisi jalan-jalannya yang penuh bencana, tidak segera kondusif bagi pengembangan kembali pasar mobil. Enrico Piaggio, putra pendiri Piaggio, Rinaldo Piaggio, memutuskan untuk meninggalkan bidang penerbangan untuk memenuhi kebutuhan mendesak Italia akan moda transportasi modern dan terjangkau bagi massa. Pada tahun 1944, insinyur Piaggio Renzo Spolti dan Vittorio Casini mendesain sepeda motor dengan bodywork menutupi seluruh drivetrain dan membentuk splash guard yang tinggi di bagian depan. Selain bodywork, desainnya termasuk kontrol yang dipasang di stang, pendingin udara paksa, roda berdiameter kecil, dan bagian tengah tinggi yang harus diangkang. Secara resmi dikenal sebagai MP5 ("Moto Piaggio no. 5"), prototipe itu dijuluki "Paperino" (baik "bebek" atau "Donal Bebek" dalam bahasa Italia). Piaggio tidak senang dengan MP5, terutama bagian tengah yang tinggi. Dia mengontrak insinyur penerbangan Corradino D'Ascanio, untuk mendesain ulang skuter tersebut. D'Ascanio, yang sebelumnya telah berkonsultasi dengan Ferdinando Innocenti tentang desain dan pembuatan skuter, langsung mengetahui bahwa ia membenci sepeda motor, percaya bahwa sepeda motor itu besar, kotor, dan tidak dapat diandalkan. Prototipe MP6 D'Ascanio memiliki mesin yang dipasang di samping roda belakang. Roda digerakkan langsung dari transmisi, menghilangkan rantai penggerak serta minyak dan kotoran yang terkait dengannya. Prototipe tersebut memiliki rangka spar unit dengan panel luar baja yang menahan tegangan. Perubahan ini memungkinkan MP6 memiliki desain step-through tanpa bagian tengah seperti MP5 Paperino. Desain MP6 juga mencakup suspensi depan satu sisi, roda depan dan belakang yang dapat diganti dipasang pada poros bertopik, dan roda cadangan. Fitur lain dari MP6 serupa dengan yang ada di Paperino, termasuk kontrol yang dipasang di stang dan bodywork tertutup dengan pelindung splash depan yang tinggi. Saat melihat MP6 untuk pertama kalinya, Enrico Piaggio berseru: "Sembra una vespa!" ("Sepertinya tawon!") Piaggio secara efektif menamai skuter barunya di tempat. Vespa dalam bahasa Latin dan Italia untuk tawon — berasal dari bentuk tubuh kendaraan: bagian belakang yang lebih tebal dihubungkan ke bagian depan dengan pinggang yang sempit, dan batang kemudi menyerupai antena. Pada tanggal 23 April 1946, pada pukul 12 di kantor pusat untuk penemuan, model, dan merek Kementerian Perindustrian dan Perdagangan di Florence, Piaggio e CSpA mengeluarkan paten untuk "sepeda motor dengan kompleksitas rasional dari organ dan elemen yang digabungkan. dengan bingkai dengan pelindung lumpur dan selubung yang menutupi seluruh bagian mekanis ". Desain dasar yang dipatenkan memungkinkan serangkaian fitur untuk diterapkan pada spar-frame yang nantinya memungkinkan pengembangan model baru dengan cepat. Vespa asli menampilkan kursi pembonceng belakang untuk penumpang, atau opsional kompartemen penyimpanan. "Perisai" pelindung depan asli adalah sepotong logam aero datar; kemudian, ini berkembang menjadi kulit kembar untuk memungkinkan penyimpanan tambahan di belakang pelindung depan, mirip dengan tempat sarung tangan di dalam mobil. Tutup bahan bakar terletak di bawah jok (berengsel), yang menghemat biaya penguncian tambahan pada tutup bahan bakar atau kebutuhan untuk pengerjaan logam tambahan pada kulit halus. Skuter ini memiliki suspensi belakang yang kaku dan roda kecil berukuran 8 inci (200 mm) yang memungkinkan desain yang ringkas dan banyak ruang untuk kaki pengendara. Vespa tertutup, mesin dua-tak 98 cc yang dipasang secara horizontal bekerja langsung pada roda penggerak belakang melalui transmisi tiga kecepatan. Pergantian gigi yang dikendalikan twistgrip melibatkan sistem batang. Mesin awal tidak memiliki pendinginan udara paksa, tetapi bilah kipas segera dipasang ke roda gila magnet (yang menampung titik-titik dan menghasilkan listrik untuk aksesori dan untuk percikan mesin) untuk mendorong udara melewati sirip pendingin silinder. Mesin Vespa modern masih didinginkan dengan cara ini. Prototipe MP6 memiliki kisi-kisi besar di bagian depan dan belakang sepatbor belakang yang menutupi mesin. Ini dilakukan untuk memungkinkan udara masuk mendinginkan mesin, karena prototipe tidak memiliki kipas pendingin. Kipas pendingin yang mirip dengan yang digunakan pada prototipe MP5 "Paperino" disertakan dalam desain Vespa produksi, dan kisi-kisi telah dilepas dari spatbor. Piaggio mengajukan paten untuk desain skuter Vespa pada bulan April 1946. Dokumen aplikasi mengacu pada "model yang bersifat praktis" untuk sebuah "sepeda motor dengan bagian dan elemen yang ditempatkan secara rasional dengan bingkai yang dikombinasikan dengan pelindung lumpur dan penutup mesin yang menutupi semua bagian yang berfungsi. ", di mana" keseluruhannya merupakan sepeda motor yang rasional dan nyaman yang menawarkan perlindungan dari lumpur dan debu tanpa mengganggu persyaratan penampilan dan keanggunan ". Paten disetujui pada Desember berikutnya. 13 contoh pertama muncul pada musim semi 1946, dan mengungkapkan latar belakang penerbangan mereka. Dalam contoh pertama, seseorang dapat mengenali teknologi pesawat terbang yang khas. Perhatian terhadap aerodinamika terlihat jelas di semua desain, khususnya di bagian buntut. Itu juga salah satu kendaraan pertama yang menggunakan konstruksi monocoque (di mana bodi merupakan bagian integral dari sasis). Perusahaan ini bertujuan untuk memproduksi Vespa baru dalam jumlah besar, dan pengalaman industri mereka yang sudah lama menghasilkan jalur produksi volume gaya Ford yang efisien. Skuter itu dipresentasikan kepada pers di Rome Golf Club, di mana para jurnalis tampaknya dibuat bingung oleh benda aneh berwarna pastel seperti mainan yang dipamerkan. Namun, tes jalan raya cukup menggembirakan, dan bahkan tanpa suspensi belakang, mesin itu lebih bermanuver dan nyaman untuk dikendarai daripada sepeda motor tradisional. Setelah debut publiknya di Pameran Milan 1946, lima puluh yang pertama terjual dengan lambat. Dengan diperkenalkannya pembayaran dengan cicilan, penjualan melonjak. Piaggio menjual sekitar 2.500 Vespa pada tahun 1947, lebih dari 10.000 pada tahun 1948, 20.000 pada tahun 1949, dan lebih dari 60.000 pada tahun 1950. Promo penjualan terbesar yang pernah ada adalah Hollywood. Pada tahun 1952, Audrey Hepburn membebani Vespa Gregory Peck dalam film fitur Roman Holiday untuk perjalanan melalui Roma, menghasilkan lebih dari 100.000 penjualan. Pada tahun 1956, John Wayne turun dari kudanya untuk mendukung kendaraan roda dua untuk awalnya mengambil di antara set. serta Marlon Brando, Dean Martin, dan penghibur Abbe Lane telah menjadi pemilik Vespa. William Wyler memfilmkan Ben Hur di Roma pada tahun 1959, memungkinkan Charlton Heston untuk meninggalkan kuda dan kereta di antara waktu yang dibutuhkan untuk memutar Vespa. Klub Vespa bermunculan di seluruh Eropa, dan pada tahun 1952, keanggotaan Klub Vespa di seluruh dunia telah melampaui 50.000. Pada pertengahan 1950-an, Vespa diproduksi dengan lisensi di Jerman, Inggris, Prancis, Belgia dan Spanyol; pada tahun 1960-an, produksi dimulai di India, Brazil dan Indonesia. Pada tahun 1956, satu juta telah terjual, kemudian dua juta pada tahun 1960. Pada tahun 1960-an, Vespa — yang awalnya dirancang sebagai kendaraan utilitas — telah melambangkan kebebasan dan imajinasi, dan menghasilkan peningkatan penjualan lebih lanjut: empat juta pada tahun 1970, dan sepuluh juta pada akhir 1980-an. Perbaikan dilakukan pada desain asli dan model baru diperkenalkan. Vespa 125 1948 memiliki suspensi belakang dan mesin yang lebih besar. Lampu depan dipindahkan ke setang pada tahun 1953 dan memiliki tenaga mesin lebih besar serta fairing belakang yang dibenahi. Versi sederhana yang lebih murah juga tersedia. Salah satu model yang paling disukai adalah Vespa 150 GS yang diperkenalkan pada tahun 1955 dengan mesin 150 cc, sadel panjang, dan unit lampu depan stang faired. Kemudian muncullah 50 cc tahun 1963, dan pada tahun 1968 Vespa 125 Primavera menjadi salah satu yang paling tahan lama. Vespa datang dalam dua ukuran, disebut sebagai "bingkai besar" dan "bingkai kecil". Skuter smallframe hadir dalam versi 50 cc, 90 cc, 100 cc, dan 125 cc, semuanya menggunakan mesin yang diturunkan dari model 50 cc tahun 1963, dan skuter rangka besar pada 125 cc, 150 cc, 160 cc, 180 cc, dan Perpindahan 200 cc menggunakan mesin yang berasal dari mesin VNA 125 cc yang didesain ulang dari tahun 1957. Vespa rangka besar berkembang menjadi kisaran PX pada akhir 1970-an dan diproduksi pada versi 125, 150 dan 200 cc hingga Juli 2007. Mulai tahun 1981, versi 80cc tersedia juga. Piaggio memperkenalkan kembali model PX 125 dan 150 pada tahun 2011, dengan mesin yang sesuai dengan EURO3 yang telah direvisi. Smallframe berkembang menjadi kisaran PK pada awal 1980-an, meskipun beberapa smallframe bergaya vintage diproduksi untuk pasar Jepang hingga pertengahan 1990-an. Rentang model ET tetap setia pada prinsip desain tawon / aero. Lebih ringan, lebih aerodinamis, memiliki kotak persneling otomatis dan dapat membawa serangkaian mesin dari 50 cc baik dalam dua tak atau empat tak, hingga 150 cc empat tak. Pada tahun 1959 Piaggio berada di bawah kendali keluarga Agnelli, pemilik pembuat mobil Fiat SpA. Vespa berkembang pesat hingga tahun 1992 ketika Giovanni Alberto Agnelli menjadi CEO, tetapi Agnelli sudah menderita kanker dan meninggal pada tahun 1997. Pada tahun 1999 Morgan Grenfell Private Equity mengakuisisi Piaggio, tetapi penjualan yang diharapkan dengan cepat gagal karena usaha patungan yang gagal di Cina. Pada tahun 2003, perusahaan tersebut hampir bangkrut. Perubahan manajemen yang berkelanjutan dan sejumlah besar dana yang dihabiskan untuk berbagai rencana dan produk telah membebani Piaggio dengan hutang dan membuatnya rentan terhadap persaingan dari saingan Asia yang lebih murah. Meskipun demikian, mereknya masih terkenal dan produk seperti Vespa ET4 mendapatkan publisitas positif. Pada bulan Oktober 2003 Roberto Colaninno melakukan investasi awal sebesar € 100 juta melalui perusahaan induknya Immsi S.p.A. dengan imbalan hanya di bawah sepertiga dari Piaggio dan mandat untuk menjalankannya. Kepala eksekutif Rocco Sabelli mendesain ulang pabrik dengan prinsip Jepang sehingga setiap skuter Piaggio dapat dibuat di jalur perakitan mana pun. Pada tahun 2004, perusahaan memperkenalkan skuter hibrida gas-listrik dan skuter dengan dua roda di depan dan satu di belakang. Piaggio mengakuisisi pembuat skuter dan sepeda motor Aprilia pada tahun 2006 dan pada tahun yang sama saham Piaggio diluncurkan ke Borsa Italiana dengan simbol pencatatan PIAGF. Piaggio pertama kali kembali ke pasar pada tahun 2001 dengan ET2 (dua tak 50 cc) dan ET4 (empat tak 150 cc). Pada tahun 2004, PX (model tahun 2005) diperkenalkan kembali ke Amerika Utara untuk memenuhi permintaan pasar akan desain Vespa klasik. Pertumbuhan di pasar AS dan masalah lingkungan di seluruh dunia berarti kebutuhan akan mesin yang lebih besar dan lebih bersih, sehingga Vespa mengembangkan seri mesin empat tak LEADER (Low Emissions ADvanced Engine Range). Rangka Granturismo yang lebih besar, dengan roda berukuran 12 inci (300 mm) yang lebih besar, diperkenalkan untuk menangani tenaga tambahan. Motor ini pada tahun 2006 menelurkan versi ikonik GTS-250ie, dengan suspensi yang ditingkatkan dan mesin injeksi bahan bakar 250 cc QUASAR (QUArter-liter Smooth Augmented Range) baru, yang mampu melaju 80+ mph. Pada akhir 2010 GTS 250 telah digantikan oleh GTS 300 yang memiliki mesin injeksi bahan bakar 278cc. Pada tahun 2005, ET ditarik dari Eropa dan Amerika Utara dan digantikan oleh skuter rangka kecil baru, kisaran LX. Ini tersedia di AS dalam versi 50 cc dan 150 cc, sedangkan Eropa bisa memilih 50 cc, 125 cc, dan 150 cc. Saat ini terdapat 7 model motor Vespa yang tersedia untuk dijual di Indonesia, diantaranya Vespa Sprint, S, Primavera, LX, 946 Red, GTS 150, dan GTS 300 Super Tech, semuanya adalah skuter.

Daftar Harga Vespa

Daftar Mobil VespaHarga
Harga Vespa LX 125 I-Get
Rp 31,50TBC Juta
Harga Vespa S 125 I-Get
Rp 33,00TBC Juta
Harga Vespa GTS 150 I-Get
Rp 40,00TBC Juta

Motor Vespa di Indonesia

VS