Timing Belt Ditinggalkan Oleh Mobil Baru Seperti di Toyota Avanza, Apa Sebabnya?

Enda · 12 Feb, 2021 09:00

Timing Belt Ditinggalkan Oleh Mobil Baru Seperti di Toyota Avanza, Apa Sebabnya? 01

Timming Belt pada mesin mobil

Untuk dapat menggerakan Crankshaft dengan Camshaft secara selaras di mesin mobil, maka dibutuhkan alat penghubung yang biasa disebut Timming Belt atau Timming Chain.

Sebelum adanya Timming Belt, mesin mobil bensin dengan kombusi karburator, maupun injeksi serta diesel, menggunakan Timming Chain untuk mendapatkan pola waktu siklus 4 langkah, yakni langkah hisap, langkah kompresi, langkah tenaga dan langkah buang yang sejalan.

Baik Timming Belt maupun Timming Chain bertugas menyesuaikan waktu pergerakan antara piston, intake valve dan exhaust valve guna didapat proses pembakaran yang sempurna pada mesin.

Timing Belt Ditinggalkan Oleh Mobil Baru Seperti di Toyota Avanza, Apa Sebabnya? 02

Sistem kerja Timming Belt

Mobil dengan Timming Belt ini sempat populer di era 90-an hingga 2000-an. Namun pada akhirnya, seiring dengan berkembangnya teknologi, mesin mobil kembali menggunakan Timming Chain untuk menggerakan Crankshaft dengan Camshaft.

window.googletag = window.googletag || {cmd: []}; googletag.cmd.push(function() { googletag.defineSlot('/22557728108/ID_Article_Middle_leaderboard', [ 728, 90 ], 'div-gpt-ad-1649907777923-0').addService(googletag.pubads()); googletag.pubads().enableSingleRequest(); googletag.pubads().collapseEmptyDivs(); googletag.enableServices(); });
googletag.cmd.push(function() { googletag.display('div-gpt-ad-1649907777923-0'); });

Beberapa produsen otomotif ternama menyebutkan bahwa penggunaan Timming Chain lebih mudah dalam hal perawatan dan memiliki umur yang panjang panjang. Alasan tersebut yang membuat banyak produsen kendaraan bermotor kembali menggunakan Timming Chain dan melupakan Timming Belt.

Sebagai contoh mobil sekarang ini yang menggunakan Timming Chain adalah Toyota Avanza, Toyota Rush, Toyota Kijang Innova bensin, Suzuki Ertiga, Mitsubishi Xpander, Honda Brio, dan masih banyak lagi.

Alasan Mengapa Timming Chain Kembali Diminati Produsen Kendaraan Roda Empat

Timing Belt Ditinggalkan Oleh Mobil Baru Seperti di Toyota Avanza, Apa Sebabnya? 01

Timming Chain pada mesin mobil

Bicara soal Timming Chain, alat penghubung antara Crankshaft dengan Camshaft ini menggunakan material dasar besi dan baja. Bentuknya seperti rantai pada sepeda motor namun memiliki dimensi yang lebih kecil.

Penggunaan Timming Chain pada mesin mobil ini sempat digantikan oleh Timming Belt dan kemudian digunakan kembali pada mobil sekarang ini. Berikut kelebihan penggunaan Timming Chain.

  • Sangat awet dan kuat. Mobil akan mampu bertahan lama karena rantai jelas menggunakan bahan logam sehingga tidak akan mudah putus. 
  • Tidak perlu rutin mengganti Timing Chain karena komponen ini bisa dipakai hingga ratusan ribu kilometer. Namun begitu, pemilik harus memperhatikan betul waktu pergantian oli. Mengingat, Timming Chain ini memerlukan pelumas oli agar rantainya tidak mudah aus dan putus.
  • Lebih minim risiko loss power jika dibandingkan dengan Timing Belt yang berbahan dasar karet sehingga kekuatannya pun menjadi tak seberapa.
  • Tidak membutuhkan perawatan berkala ke bengkel, kecuali memang ada suatu kondisi tertentu yang menyebabkan kerusakan atau penurunan performa. 
  • Akurasi fungsi Timing Chain dalam mengekspos waktu katup.

Alasan mengapa Timming Belt Tak Lagi Ada di Mobil Baru

Timing Belt Ditinggalkan Oleh Mobil Baru Seperti di Toyota Avanza, Apa Sebabnya? 02

Timming Belt putus

Bicara mengapa Timming Belt yang mulai ditinggalkan oleh beberapa produsen tenama, sebenarnya terdapat beberapa faktor. Hal tersebut diantaranya:

  • Tidak seperti Timming Chain, Timming Belt memiliki masa pakai yang harus selalu diperhatikan. Pada umumnya, mobil yang masih menggunakan Timming Chain ini harus lebih didispilin dalam melakukan perggantian setiap 40.000 km – 100.000 km.
  • Jika lupa melakukan pergantian, gejala yang umumnya terjadi adalah Timming Belt putus ketika mobil sedang digunakan. Bila itu terjadi, mesin mobil biasanya akan mati seketika akibat piston yang bertabrakan dengan klep.
  • Timming Belt akan mudah rusak bila terkena oli, bensin, dan semacam cairan lainnya karena berbahan dasar karet.
  • Perawatan lebih mahal karena harus sering rajin menggantinya. Setiap menggantinya paling tidak dibutuhkan biaya Rp300.000 – Rp600.000

Kesimpulan

Secara kerja, Timming Chain maupun Timming Belt memiliki fungsi yang sama yakni, bertugas menyesuaikan waktu pergerakan antara piston, intake valve dan exhaust valve guna didapat proses pembakaran yang sempurna pada mesin.

Namun, Timming Chain untuk beberapa tahun terakhir kembali digunakan kembali pada mobil sekarang ini karena dianggap lebih simpel, kuat, dan mudah dalam perawatan.

Akan tetapi kalian harus waspada apabila ditemui kerusakan pada Timing Chain pada mesin mobil. Sebab, ketika komponen tersebut rusak, maka ada beberapa bagian kendaraan yang bakal rusak parah.

Sama seperti Timming Belt putus, bagian pergerakan naik turunnya klep yang menjadi tidak sinkron akibat rusaknya Timming Chain. Klep masuk (valve in) bisa saja bertabrakan dengan klep keluar (exhaust valve).

Rusaknya atau putusnya Timming Chain juga bisa mengakibatkan komponen tersebut masuk ke bagian gir antara crankshaft dan balancer, gearbox, ataupun bagian lain. Akibatnya, komponen yang berbenturan bisa rusak karena masing-masing terbuat dari bahan baja atau besi.

Namun begitu, tampaknya kejadian tersebut jarang sekali terjadi. Mengingat terdapat tensioner yang berfungsi menjaga ketegangan rantai keteng agar rantai keteng tetap stabil.
 

window.googletag = window.googletag || {cmd: []}; googletag.cmd.push(function() { googletag.defineSlot('/22557728108/ID_Article_Bottom_leaderboard', [ 728, 90 ], 'div-gpt-ad-1649907953835-0').addService(googletag.pubads()); googletag.pubads().enableSingleRequest(); googletag.pubads().collapseEmptyDivs(); googletag.enableServices(); });
googletag.cmd.push(function() { googletag.display('div-gpt-ad-1649907953835-0'); });

Enda

Reporter

Seorang pengagum otomotif sejak kecil, yang suka mengoprek kendaraan di akhir pekan, membuat penulis semakin cinta pada dunia otomotif. Yang pada akhirnya hoby tersebut membawanya ke dalam dunia pekerjaanya sebagai penulis hingga saat ini.

window._taboola = window._taboola || []; _taboola.push({ mode: 'thumbnails-stream-2x2-desk', container: 'taboola-stream-widget-thumbnails-desktop', placement: 'Stream Widget Thumbnails Desktop', target_type: 'mix' });

Komentar

Mobil Terbaru